“…FESTIVAL TIRTONADI SOLO 2011…”


Taman Tirtonadi, yang awalnya dinamakan Taman Partinah (diambil dari nama salah satu putri Mangkunegoro VII) atau pelataran sungai Kalianyar, menjadi lokasi berlangsungnya festival air Tirtonadi. Dipilihnya tempat tersebut, karena para seniman Kota Solo ingin menghidupkan kembali Roh Taman Budaya Surakarta yang pada beberapa dekade silam bertempat di Taman Tirtonadi tersebut. Taman yang dulu ramai menjadi tempat para seniman dan budayawan mengapresiasikan cipta, rasa, dan karsanya, kini sepi dari festival budaya. Keramaian jarang sekali hadir di Taman tersebut. Diharapkan festival ini menjadi pionir hidupnya kembali acara seni dan budaya di Taman Tirtonadi yang letaknya strategis tersebut.

Sabtu Malam Tanggal  19 Maret 2011, Tim redaksi PENANTRA (Perhimpunan Nasionalis Nusantara) mengikuti berlangsungnya Festival Tirtonadi yang digelar di seberang Terminal Tirtonadi, Solo, Jawa Tengah. Itu adalah kali pertamanya Festival Tirtonadi digelar. Event ini digelar sebagai media sosialisasi pelestarian lingkungan sungai dan bantaran sekaligus apresiasi seni dan budaya.

Festival Tirtonadi didukung seratusan orang yang terdiri puluhan seniman kelompok tari studio Taksu, paduan suara Voca Erudhita, ketoprak Ngampung, dan warga sekitar Solo maupun Wisatawan yang juga rela tampil basah kuyup karena kehujanan.

Panggung dirancang terbuka dengan dekorasi sederhana namun menarik. Kain-kain dibentangkan pada tiang bambu sehingga menyerupai layar dari sebuah perahu. Di delta Sungai Kalianyar, tiang layar serupa juga dibentangkan. Setting cerita yang direncanakan digelar di tengah Sungai Kalianyar terpaksa dibatalkan karena meluapnya sungai akibat hujan deras yang mengguyur Kota Solo beberapa waktu sebelum acara diselenggarakan.

Pergelaran sendratari “Jarik” merupakan acara inti Festival Tirtonadi. Dengan mengandalkan 170 pemain, “Jarik” bercerita tentang arti pentingnya cinta. Baik cinta kepada sesama, maupun cinta dalam arti luas terhadap lingkungan dan alam yang menghidupi manusia. Ada Cinta yang tulus saling berbagi, ada juga cinta penuh siasat. Tari, ketoprak, dan seni suara dipadukan dalam koreografi yang indah dalam sendratari ” Jarik “.

Semangat para kru, penari, pemain ketoprak dan grup vokal dalam mendukung terwujudnya acara ini patut diacungi jempol, mereka rela berbasah kuyup demi terselenggaranya festival seni dan budaya Tirtonadi yang perdana, tidak peduli kedinginan ataupun khawatir akan jatuh sakit. Semoga acara seni budaya ini dapat langgeng terselenggara tiap tahunnya di kota Budaya Solo: “The Spirit of Java”

Oleh : DP.Ganatri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: